Nostalgia SD – SMP

23 Juli 2009 pukul 14.55 | Ditulis dalam Uncategorized | 32 Komentar

Gara-gara membaca Nostalgia SMA-nya Pakacil saya jadi ingin bernostalgia juga.

Tapi biar tidak dituding plagiat, saya ingin bernostalgia tentang masa SD – SMP saya. Tidak banyak, hanya secuil dari kisah panjang selama wajib belajar 9 tahun itu.

Jadi ceritanya, dulu sampai sekarang saya ini suka mengkhayal. Atau lebih tepatnya suka membual. Saya suka bercerita macam-macam pada teman-teman saya. Cerita yang kadang tidak masuk akal.

Pernah ketika kelas 1 Sekolah Dasar, saya bercerita pada teman sebangku saya, bahwa Monas di Jakarta itu, awalnya adalah gundukan batu yang suatu malam ketetesan air mata bintang, hingga akhirnya tumbuh dan berpuncak emas seperti itu.

Teman saya itu, untungnya percaya saja cerita saya, dan pada pelajaran bahasa Indonesia, dia menuliskan cerita itu untuk diserahkan pada ibu guru…

Saya juga pernah sok tau cerita kalau saya hapal gerakan Senam Kesegaran Jasmani (SKJ) 88. Pamer-pamer ke teman sekelas, sampai akhirnya kabar bohong itu sampai ke telinga guru olah raga.

Singkat kisah, pada mata pelajaran olah raga berikutnya, saya dipanggil ke depan bersama dengan 2 orang siswa lain yang memang betul-betul hafal gerakan SKJ untuk memandu teman-teman lain bersenam ria.

Walhasil, saya bengong di tengah lapangan karena memang sejak lahir jangankan senam, main layang-layang saja saya tidak bisa.

Lalu pada SMP, kebiasaan saya berbual ini tidak juga hilang.

Ketika kelas 2, saya dan teman-teman ngerumpi tentang setan, jin dan alam gaib. Tiba-tiba saya keterlepasan ngomong, kalau saya sebenarnya bisa melihat jin dan menyembuhkan kesurupan. Ini bohong tentu saja. Saya si penakut tingkat tinggi ini mengusir jin? Hah!

Celakanya, tidak lama setelah saya dan teman-teman saling umbar bualan itu, seorang siswi kelas sebelah kesurupan!!

Teman-teman yang ingatannya masih segar tentang betapa hebat saya di kampung mengusir jin bandel, langsung heboh menyampaikan pada dewan guru, kalau ada anak kecil dekil di kelas 2-E yang bisa menangani orang kesurupan.

Pun, saya dipanggil ke ruang UKS dimana siswa kesurupan tadi diamankan untuk sementara.

Jiah, apa yang harus saya lakukan?? Doa Qunut saja tidak hapal. Bagaimana ceritanya saya harus menghadapi jin iseng di tubuh siswi itu??

Akal berputar. Jika memang tidak bisa menang, maka pura-pura kalah saja.

Di depan para guru dan siswi yang kesurupan itu, sayapun pasang kuda-kuda. Meniru gaya pak haji tetangga yang pernah saya saksikan mengusir bocah pencuri Kuini di halaman rumahnya.

Mulut komat-kamit membaca Al-Fatehah.

Lalu…

Braaakkk!!!

Saya pelantingkan badan saya kebelakang, terjatuh, dan pura-pura pingsan…!

Hebohlah para guru, takut saya ikut kesurupan, sayapun diungsikan ke ruang sebelah.

Dikasih minum, dikipasi, dipijiti, persis raja jawa kuna…

Akhirnya, sayapun pura-pura sadar dari pura-pura pingsan itu. Mengerjab-ngerjab memandang beberapa orang guru dan teman siswa yang mengelilingi, penasaran.

“Ada apa Ris?” Tanya guru PPKn.

“Berat bu, ngeri banar! Kalah ulun lawan inya, mun kada dikiyauakan tetambaan yang lain, yang tekuat. Ulun kada sanggup”

(Berat bu, ngeri banget! Kalah saya sama dia, kalau tidak dipanggilkan ahli kesurupan yang lain, yang lebih kuat. Saya tidak sanggup)

“Kayapa jin-nya, keliatan lah?”

(Gimana jin-nya, kelihatan?)

“Inggih bu, ganal banar, tinggi hirang, hibak bulu, rambutnya keriting,,,, Ampun dah…”

(Iya bu, gede banget, tinggi hitam, penuh bulu, rambutnya keriting).

Kalau saya mereka mau berpikir rasional sejenak, para guru dan teman-teman siswa tadi pasti sadar, yang saya deskripsikan itu adalah guru olahraga galak yang kebetulan saat itu tida ada di tempat. Alumni SMP negeri 3 Banjarmasin pasti tahu guru dimaksud.

Singkatnya, saya berhasil menyelamatkan muka saya. Sementara siswi yang kesurupan tadi ditangani oleh orang lain yang memang lebih asli ilmunya.

Sementara saya,.. Yah, saya sadar sebentar bahwa berbohong itu tidak baik…. Hanya membawa kesulitan dikemudian waktu…

Buat bapak ibu guru dan teman-teman SMP, tolong saya dimaafkan…

smp3

Iklan

32 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Bujuran jua kah cerita km tu? Maka jar suka membual.

  2. *ngakak guling-guling*
    dari kecil pun sudah terbiasa membual….

    Yah, saya sadar sebentar bahwa berbohong itu tidak baik…. Hanya membawa kesulitan dikemudian waktu…

    cuma sebentar ternyata….

  3. @ Din-din

    Yah, itu dilema hidup, percaya? atau tidak percaya? itu pilihan *halah*

    @ ibu ira
    Daripada saya tidak sadar sama sekali??

  4. errrr sampe sekarang masih ngga? 😐

  5. jyaahahaha…
    nampaknya salah profesi nih saat ini, sudah pernah coba ke rumah produksi atau agen casting belum? sepertinya cocok …
    emm.. kalau diliat dari fotonya, nampaknya ada bakat lain yg belum terungkap?

    oh ya, saya punya musik SKJ yg legendaris lho… mau nyoba lagi?

  6. hwa…..hwa…….

    akhirnya kamu mengakuinya……

    ngemeng2…. aku minta lagu SKJ-nya donk……

  7. foto-ku tuh………

  8. Whahahaa…dasar lelaki pembual… :p
    tp skrg udh ga kan???

  9. Kasian Gurunya… didustai, maafkan bu, sekarang dia (mansup, red) juga sudah jd guru, suatu saat karma pasti berlaku, tidak lagi tentang jin, setan, dsb, mungkin lebih parah. *robot transformers*

  10. Baru aku sadar ada kalanya membual membuat orang jadi kreatif. hi hi hi

  11. hapus tu nah hingusnya…dah smp masih aja lah behingusan hehehe

  12. he..he…dasar raja mansup…! guru aja diakali…hari ini jadi guru hati-hati muridnya meakali jua…!

  13. Jangan dimaafkan Bp/ Ibu ae murid pian ne.. sampai wyah ni sidin nih masih pembual .. wkwkwkwkwkwkkww

  14. Tapi, membual dari SD ada hasilnya tuh, blognya rame karena bualan.. 🙂 salam kenal.

  15. Aduuuh, imutnya foto ana siap tuh,,ciye……

    *kabuurr….

  16. Beh.. saya ndak ada di situ pasti saya yang disuruh moto

  17. @ Chic
    err… tergantung situasi kayanya… Kita pragmatis saja…

    @ Pakacil
    Telat kalau saya casting sekarang, sinetron MANOHARA sudah tayang

    Jauhkan musik SKJ itu dari sayaaaaa *trauma*

    @ Ale
    Amed misuh-misuh, fotonya da ada, wekekek….

    @ Hera
    Duuh, yang sering jadi korban :mrgreen:

    @ Rolly
    *ngakak guling-guling*
    ———————-
    Robot transformer
    ………………….

    @ lovepassword
    kreatif saat kepepet

    @ rezaldo
    Sekarang juga masih ingusan, tapi da di hidung

    @ Aap
    Yaitu nah, takut kena karma,, pindah ke Infokom ja sudah..

    @ Rizal
    Jarang-jarang ko sekarang membual…

    @ dira
    Blog ini rame karena yang punya ganteng mas…

    @ Qori
    anak bapaknya lah bu.. masa anak tangga…

    @ Amd
    JIAKAKAKAK,,, saya sengaja, bosen juga tiap foto kenangan saya ada antumnya….

    • selamat !!! Anda beruntung, ternyata setelah saya cek ulang, musik yang saya punya bukan SKJ 88, tapi SKJ ’84 !!!

  18. dohhhh … ternyata mansup punya nostalgia yang lucu juga yaaaa 😀

  19. Tapi posting ini bukan bualan kan… hi3x..

  20. @ Nia
    Kita semua punya ko bu… Ada lucu, ada senang, ada sedih…

    @ aidicard
    errrr… bualan apa bukan ya?

  21. teng…teng…teng…teng….teng….teng !!!!!!
    jalan ditempat, dengan tangan dipinggang, kepala manggut-manggut

    • bukan soul…
      yg teng… teng… teng… itu SKJ ’84.
      kalau SKJ ’88 itu yg awalnya bunyi peluit kalo gak salah.

      • tapi gerakannya sama ja manggut2. Jaman imak SKJ 88,jaman auk SKJ Ajep2

  22. gagah lah situ smp…

  23. Uwhhhh………….
    Jadi iri, phutunya mase ada…………

  24. walah..aku aja gag punya foto pas SD. hoho. lucu juga nostalgianya.

    tukeran link yuk, u ngelink ke adityapermana.com, nanti linkmu aku kasih di nafasku.com.

    jadinya 3 way link gitu.

  25. hahaha, kaya profesor lockhart

  26. Huahahaha…mirip-mirip beda.

    Gemini…gemini…~!!!!

  27. Korban apa ya?

  28. pantes skarang bisa jadi penyiar plus pengajar,
    sudah bakat alam rupanya :mrgreen:

  29. kalo kata orang balikpapan: pembualan. hahaha…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: