Kutipan Pembicaraan Arthalyta dan Jaksa (JIJIK!)

12 Juni 2008 pukul 20.59 | Ditulis dalam Uncategorized | 32 Komentar

Hari ini saya muak, sakit hati, marah, sedih, bosan, jijik, heran, dan sekaligus penuh harap. Penyebabnya gara-gara saya membaca berita yang isinya adalah kutipan pembicaraan antara Arthalyta Suryani dengan beberapa PETUGAS PENEGAK HUKUM seperti yang saya kupipas di bawah ini.

Kutipan diambil dari sini. Foto dari sini.

PERCAKAPAN DENGAN UNTUNG UDJI SANTOSO
Untung : Memang dikasih berapa duit?
Arthalyta : 660 ribu dolar.
Untung : Empat miliar?
Arthalyta : Enam Miliar
Untung : Lailahailallah
Arthalyta : Jadi bagaimana ini menyelamatkan itu semua, orang-orang kita?
Untung : Nggak iso (tidak bisa) ngelak kalau 6 miliar. Gila.
Arthalyta : Jadi gimana?
Untung : Tak pikir enam ratus juta gitu.
Arthalyta : Nggak, itu banyak. Gimana?
Untung : Itu untuk siapa?
Arthalyta : Ah, ya sudahlah. Sekarang kita jalan ke luarnya gimana?
Untung : Aduh biyung gimana?
Arthalyta : Heh
Untung : Sik…sk (sebentar). Kalau kayak gitu, susah itu.
Arthalyta : Aku kena lho, Mas, kayak gini.
Untung : Lha iya.
Arthalyta : Aku bilang kan ajudanku.
Untung : Ajudan kok duite samono gede ne. Soko ngendi? Ngarang ae. Yo wes. (Ajudan kok uangnya begitu banyak. Dari mana? Ngarang saja. Ya sudah). Gimananya caranya hubungi Antasari.
Arthalyta : Ya, coba Sampeyan telepon dulu.
Untung : Udah, mati teleponnya.
Arthalyta : Mati? Dicari. Suruh nyari dong. Feri (Direktur Penuntutan KPK Feri Wibisono) suruh nyari
Untung : Feri juga nggak ngangkat
Arthalyta : Jadi gimana? Ini kan mesti ngamanin bos kita semua
Untung : (terdiam lama)
Arthalyta : Aku jawabnya apa ya? Sekarang anakku kan masuk lewat belakang. Dia pegang juga. Dia masuk (tiba-tiba terinterupsi, Arthalyta seperti menyuruh seseorang di rumahnya melakukan sesuatu)
Untung : Usahakan cepat you keluar. Nyari Antasari deh
Arthalyta : Ya, di mana dia rumahnya?
Untung : Di anu, di BSD. Waduh, tapi saya tidak tahu juga rumahnya. Tapi jangan, jangan ke rumahnya. Ketemu di mana, di hotel atau di mana gitu deh
Arthalyta : Ya, aku kan udah mau dibawa. Sampeyanlah yang kejar, yang nyari dia, Mas. Kan nggak kentara kalau sampeyan


PERCAKAPAN DENGAN KEMAS YAHYA RAHMAN

Arthalyta : Halo
Kemas : Halo
Arthalyta : Ya, siap
Kemas : Sudah dengar pernyataan saya? Hehehe…
Arthalyta : Its good, very good
Kemas : Jadi tugas saya sudah selesai, hehehe…
Arthalyta : Siap, tinggal…
Kemas : Sudah jelas, itu gamblang, tidak ada permasalahan lagi
Arthalyta : Bagus itu
Kemas : Tapi saya dicaci maki, sudah baca (koran) Rakyat Merdeka nggak?
Arthalyta : Ah, Rakyat Merdeka mah nggak usah dibaca
Kemas : Bukan, saya mau dicopot, hahaha… Jadi gitu ya
Arthalyta : Sama ini Bang, Saya mau infokan.
Kemas : Yang mana?
Arthalyta : Masalah si Joker
Kemas : Oh nanti, nanti, nanti
Arthalyta : Oh nggak, itu kan saya perlu jelasin Bang,
Kemas : Nanti, nanti, nanti, tenang aja
Arthalyta : Hari Selasa saya mau ke situ
Kemas : Nggak usah, nggak usah. Itu gampang itu. Nanti..nanti. Saya sudah bicarakan dan sudah ada pesan dari sana. Kita…
Arthalyta : Iya, sudah
Kemas : Sudah sampai itu
Arthalyta : Iya, tapi begini Bang.
Kemas : Jadi gini..gini… Ini sudah terlanjur kita umumkan. Ada alasan lainnya jadi sudah ada dalam perencanaan.

PERCAKAPAN DENGAN URIP
Urip : O, ya Mbak, ini info dan perintah pimpinan untuk memanggil beliaunya yang laki-laki itu. Kita agendakan untuk formal tanggal 17 depan.
Arthalyta : Waduh
Urip : Nggak, gini aja. Nanti ke pengacaranya bersurat saja dalam keadaan sakit atau lagi di Singapur (Singapura). Gitu aja. Kalo nggak bisa menghadirkan. Biar terjawab sudah bahwa kita sudah memanggil…Gitu, ya tho?
Arthalyta : Oke
Urip : Tadikan sempat dihubungi sama ‘atasnya atas’. Bukan atasanku, atasnya lagi
Arthalyta : Iya, aku ngerti
Urip : Cerita, tanya aku, si ibu itu pernah ketemukan? Saya ditanya gitu kan. Pernah sekali Pak. Saya jelaskan, saya independen. Apa yang kita temukan kita laporkan pimpinan. Tadi dia tanya. Cuma arahnya ke mana, nggak jelas. Gitu aja informasinya
Arthalyta : Mr K… Mr K?
Urip : Yes… Kan nanya, ya saya bilang, iya pernah sekali Pak, di kantor
Arthalyta : Hmm…

Untunglah, hari ini saya dapat gaji ke-13… Jadi emosi-emosi negatif tersebut dapat sedikit terkurangi.

32 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. dapet gaji? traktir donk…😛

  2. @ cK

    Mangkanya, ikut hari minggu ini😛

    Eh, monas ga ada hotspot ya? Payah banget…

    Pake kabel data atawa blutut kalo gitu, ayo, bakal seru kan kalo kopdar dua daerah bareng gitu..

  3. waduuuuuuh emangnya ampe segitunya yah???ckckckckckck…..edaaan😦

  4. kompas hari ini memang membuat saya enggan sarapan pagi….
    * jijik

  5. gaji ke-13? hemmm…

    Kalau sering berhubungan dengan aparat hukum (walaupun tidak dalam konteks kena kasus), maka mungkin pembicaraan macam itu sudah kenal.
    Kenyataan memang parah…😦

  6. Ternyata selain dapat menyelesaikan masalah dengan cepat, uang juga dapat meredakan amarah ya..:mrgreen:

  7. kalo enggak dapet gaji ke 13 gimana mansup??

  8. Kalo guru yang disuap sebanyak itu ..enak juga sekian kali gaji 13, tapi apa yang mau disuap …ha..ha..

  9. aparat hukum yang sangat menjijijkan sekali… Ah… jadi inget Kemas Yahya waktu tugas di Banten… Piye kabare?????😀

  10. kalo ada rencana mau beli hp buat reviewsnya disini compare handphone bettwen brand whos is more better brand for operating sistem and whos the ceaper value
    http://www.ponselreviews.blogspot.com

  11. Untung telepon Artalyta ke saya ga disadap. Aman..aman..🙂

  12. wah uangnya banyak banget itu 600ribu dolar..
    wah gawat neh kalo telponku disadap
    hahaha

  13. disini ternyata lebih lengkap ya “Drama Korupsi Indonesia”-nya..

    hm.. gimana nih, mosok kita biarin aja??
    berbagi cerita..

  14. Apa perlu dikirimi santet saja itu orang2 yang begitu itu, Bro?😕

    Saya ndak liat jalan lain selain “piso” kalo uda orang2 hukum sendiri begitu permainannya.🙄

  15. jijiiiikkkkkkkkkkk……sumpah jijik!!!

  16. gaji ke 13 makan-makan

    *pegawai indonesia dari dulu sial mulu, apa gara2 gajinya setahun 13x ya…*

  17. Salam
    wah saya tadi denger di TV tapi tak semuanya, cuma bisa istighfar aja and geleng2 kepala.

  18. weleh… parah, nda bisa dibiarin ni

  19. dan pak Kemas itu masih berusaha menyangkal….

  20. hem….
    Indonesia babak bundas kayak gini ya…. sedih bgt.

  21. Sayang .. telat. Coba saat ini abang ada di Banjar ya, pasti ditraktir kan sama gaji 13🙂

    *sok yakin*

  22. percakapan Arthalyta dengan saya kok g’ di muat😆

  23. tar orang yang bermasal gw tampar ama selop emak gw nich…..bikin sewot nontan ama ngebaca hasil sadapannya.
    najisssssssss malu2in, kalo ada anaknya pasti gw sindir tiap detik tuch, biar mati berdiri anaknya.

  24. Punya dalam bentuk file Mp3 nya nggak, kalau ada kirim ke aq ya

    trims

  25. GILINGAN YEEEE… asli jijikkkk… ihhh😦

    btw, makan2 donggg.. kok bisa sich ada gaji ke 13, apakah ini bagian dari suap2 itu juga?

    *pura2 tolol*

  26. ckckckckckck… sadap..sadap… dah kaya’ gtu mas ngeles? ckckckckckck….
    hhhhh…

  27. Uangnya 600ribu dolar..
    Bagi dong hehehehe…..

  28. Kasihan jaksanya mau dipecat tuh. Aku sampe terharu…….

    http://lovepassword.blogspot.com/2008/06/saat-tuhan-kita-jadikan-kambing-hitam.html

  29. itu mah emang sudah ada dari dulu…..,arthalyta cuma satu orang dari 1001 yg selamat….

  30. […] keseharian? Berdiskusi tentang kenaikan harga beras dan minyak, artis yang bercerai, pejabat korupsi yang tertangkap, perbincangan dengan pacar, istri dan teman akrab? Atau hati kita yang juga tak mau berhenti ingin […]

  31. Autis banget kan tuh orang!

  32. yuk kita berusaha memberantas korupsi di indonesia,mari kita teriakan STOP KORUPSI dan SUAP di Indonesia


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: