Bantu Saya Menjalaninya

15 September 2007 pukul 11.31 | Ditulis dalam Uncategorized | 40 Komentar

(Postingan narsis tidak mutu yang tidak perlu dibaca. Ditulis sekedar mengingatkan diri dan mengembalikan predikat saja. Anda sudah diperingatkan! )

Dua hari ramadhan, apa yang sudah saya lakukan?

Kayanya tidak ada yang penting. Tidak ada kegiatan yang menyibukkan selain kerja, kerja dan kerja.

Tahun lalu, saya sempat jadi panitia di Pesantren Ramadhan anak SMA deket rumah, dan sukses memperoleh predikat Kakak Panitia Paling Cool, he.. Lagian aneh juga, pesantren ramadhan kok pake pemilihan panitia paling-paling segala ya??

Tahun sebelumnya lagi, saya masih berstatus mahasiswa, jadi kesibukan Ramadhan juga masih ada. Menyusun agenda buka bersama, ngecengin adik angkatan dan lain-lain kegiatan tidak berguna lainnya.

Tapi tahun ini??

Waduh, beneran tidak ada rencana apapun. Saya baru menyadarinya sebenarnya, tapi apa mau dikata. Tidak ada agenda yang bisa disusun dalam waktu sesingkat ini. Barusan ngontak beberapa temen yang sedang tidak ada di Banjarmasin, menanyakan waktu mereka ke Banjarmasin biar bisa ngumpul-ngumpul.

Kemaren, sempet juga jalan ke pembukaan pasar wadai alias Ramadhan Cake Fair. Lumayan, ada tiga cewek yang sempat minta nomer HP, huhuhu…

Oh iya, pasar wadai itu semacam agenda tahunan setiap Ramadhan di Kalimantan Selatan khususnya Banjarmasin. Semacam pusat jajanan buat ta’jil gitu. Banyak jenis kue-kue tradisional banjar yang hanya ada saat ini. Dan masyarakat Banjarmasin memang dikenal maniak sama yang namanya wisata kuliner.

Bisnis paling gampang sukses di Banjarmasin itu ya buka rumah makan. Asal pengunjungnya banyak aja, dijamin ga bakal rugi!

Nanti saya cerita lebih lengkap soal Pasar Wadai ini. Atau pemerhati kuliner Banjarmasin ini mau meliputnya lebih dulu??

Ngomongin Mina, tadi saya sms dia, menanyakan kapan bisa ketemu buat barter buku lagi. Secara saya tidak punya kegiatan selama Ramadhan, mungkin buku bisa jadi pengisi waktu dari pada saya melamunkan yang aneh-aneh seperti Blogger Bayut misalnya.

Tapi ternyata ibu ini lagi sakit, dan minta pertemuan ditunda hingga pasca lebaran. Ya ga papa lah, secara saya juga lupa, buku-buku dia yang ada di saya yang mana aja, he…

Tapi ramadhan tahun ini, Alhamdulillah, saya sepertinya dapat melewatinya lebih banyak dengan keluarga dan teman-teman. Jadwal kerja di kantor tidak lagi sepadat tahun-tahun lalu, ketika saya harus buka di kantor hampir 5 kali seminggu, plus jadwal piket hingga sahur dua kali seminggu.

Mengenang Ramadhan, saya teringat masa-masa kecil dulu. Taraweh bareng temen-temen, yang belum mengerti arti ibadah sebenernya.

Awal taraweh berjamaah dulu, ketika usia SD, bareng teman-teman ngambil shaf paling belakang, teriak amin paling kenceng, baca sholawat juga sekuat mungkin, pokoknya musholla dijadikan latihan buat menjadi rocker masa depan.

Salah satu temen saya ada yang namanya Ahad. Satu lagi ada temen saya namanya Uri, iseng banget! Tiap kali Imam baca surah Al-Ikhlas kan ujungnya ada kata kufuan ahad tuh. Nah si uri ini sengaja teriak bareng Imam pas itu “AHAD!!”.

Si Ahad bukannya pasrah dizolimi pas taraweh gitu, dia malah langsung ngebales – ditengah sholat juga – teriak sendirian “URI!!”

Ngakak lah kami anak-anak di shaf belakang dengan kelakuan dua sableng ini.

Ada lagi si Amin, anak usia 5 tahun yang kelakuannya persis shinchan, padahal lahir di arab.

Si Amin ini tiap kali selesai baca Al-Fatihah, saat para jemaah koor “Ammiiieeenn…” dengan pedenya si Amin nyahut sekedarnya.. “Apa..?”

Wikikikik…

Gedean dikit, keisengan berubah dari sekedar sahut-sahutan pas sholat menuju ke arah yang lebih anarkis. Diantaranya membolongi kain pembatas antara jemaah pria dan wanita dengan obat nyamuk. Hal ini dilakukan agar bisa ngintip anak cewe cantik yang sedang sholat di balik tirai pembatas itu, aaah, indahnya…

Sudah lah, itu masa lalu, kita kembali ke masa sekarang.

Pada hari-hari pertama Ramadhan tahun ini, ada beberapa postingan yang cukup menarik buat saya. Diantaranya:

1. Kopral Difo yang juga mengenang masa lalu sambil misuh-misuh tidak karuan, dan ditambah bonus semi-hentai dikit.

2. Ada Alex Aceh yang bersenandung, cukup menghibur di tengah serbuan musisi karbitan kapitalis yang kalo ramadhan langsung bikin album religi saat ini. Trus sebelumnya, saya juga sempat terpesona dengan postingan yang ini, tentang latihan menjadi munafik selama Ramadhan.

3. Tulisan bikin merinding dari si Jack, anak kecil yang kapasitasnya besar. Bacalah, dan persiapkan pula bagimu.

4. Lalu ada Bapak Rovicky yang malah menganjurkan jangan buka puasa dengan kurma, lha?

5. Sebenarnya, saya juga mau memuat link posting berjudul Hadits-Hadits Dhaif (Lemah) Berkaitan dengan Bulan Ramadhan by antosalaf. Tapi karena isinya membingungkan dan tidak mencerahkan, ya ga jadi, he…

6. Lalu isu penting yang selalu jadi pertanyaan saya, dibahas si bapak asek ini dengan tuntas. Silahkan dibaca mengenai pacaran selama puasa ini.

7. Topik serius juga menjadi perhatian saya, ketika produktifitas selama puasa diperbincangkan oleh Guru Besar Tetap Fakultas Ekonomi dan Manajemen – Institut Pertanian Bogor ini.

8. Trus klarifikasi TIDAK lucu dari bang ferthob, lumayan buat menyia-nyiakan waktu:mrgreen:

9. Sepertinya itu yang sempat saya temukan dan menarik hati. Yang jelas, mari kita bersama-sama menghidupkan Ramadhan

40 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. mau dibantuin apa?
    manusia super kurang apa c?

    masi kurang yah?

    ga malu dibantuin super kecil?

  2. Kemaren, sempet juga jalan ke pembukaan pasar wadai alias Ramadhan Cake Fair. Lumayan, ada tiga cewek yang sempat minta nomer HP, huhuhu…

    Hooo…..dasar centil!!

  3. Mending berzikir…🙂

  4. Si Amin ini tiap kali selesai baca Al-Fatihah, saat para jemaah koor “Ammiiieeenn…” dengan pedenya si Amin nyahut sekedarnya.. “Apa..?”

    Sumpaaaah… lucuuuu…😆😆
    *ngakak guling2*

    [MODE SERIUS]
    Uhm… memang agaknya demikian, ya? Meskipun waktu kecil ndak tahu apa-apa, rasanya lebih ikhlas dan murni ngejalanin puasanya meski sering tanya mamak, “boleh buka, Mak?”.

    Tapi… kalau diingat jadi menyedihkan, aku jadiin saja itu kenangan masa kecil untuk menyemangati diri sendiri agar lebih baik. Masa kalah dengan Alex di masa kecil. Masa Mansup kalah dengan Haris Fad… di masa kecil?:mrgreen:

    Penebusan dari semua masa kecil itu – waktu di tahun-tahun kemarin aku masih sempat ramadhanan agak lama di kampung – ya dengan membikin kegiatan untuk mereka. Ajak kawan-kawan sekolahan dulu, kawan-kawan mahasiswa se-paguyuban dan anak-anak muda, untuk bikin kegiatan bagi mereka. Kegiatan yang menyenangkan dan bukan melulu seperti memasukkan mereka ke pesantren sementara dengan kaji-mengaji, tapi juga permainan kreatif. Bikin kaligrafi… Bikin layang-layang pajangan… Banyaklah…

    Sekarang? Aku cuma bisa ngajari anak-anak mahasiswa baru di sekitarku untuk satu-dua hal: menulis dan ngoprek…😦

    Makin menurun apa makin nanjak, entahlah. Rasanya cuma jadi makin tua..
    [/MODE SERIUS]

    musisi karbitan kapitalis yang kalo ramadhan langsung bikin album religi saat ini.

    Hhhh…. ndak ngerti juga ini tren begini ini. Kata saudara Anto nan Girang™ sampai-sampai Irwansyah-Acha nyanyi juga. Jangan lupa Tante Melly Goeslaw, yang buka-copot kerudung dan busana rapi 1 kali dalam setahun…😆

  5. fad, mending coba tips & trik selama bulan ramadhan deh😀

    *kabuuurrr**

  6. *lirik komen chika*
    Heh! Nyampah di sini pake spam sekalian?!

    *minggat sesudah nyampah juga*:mrgreen:

  7. (Postingan narsis tidak mutu yang tidak perlu dibaca. Ditulis sekedar mengingatkan diri dan mengembalikan predikat saja.

    predikat apa yang perlu dikembalikan mas ?🙂

    *selamat puasa ya buat semuanya*

  8. @ superkecil
    bantuin makan, hoho… Kemana aja neh? Lama ga hadir. mau jadi super besar ya? Ke mak erot aja… *glepak!*


    @ calonorang…

    Bukan centil, tapi emang dasar ganteng!


    @ aRuL

    Iya ya? Bener! Bener! *manggut-manggut sambil ngelus jenggot kambing tetangga*


    @ Alex

    Bener lex, kadang berasa pas kecil dulu lebih murni aja puasanya. Ga ada beban apa-apa, puasa memang karena pengen puasa. Karena pas kecil, kita ga wajib puasa kan? Tapi niatnya malah kuat banget!

    Soal artis-artis itu, yaah.. Mudahan yang nyimak nyadar aja, kalo mereka sudah dibodohi kapitalisme atas nama agama.


    @ cK

    Sengaja ga gw linkdi posting, karena tau pasti lo nyampah juga ntar, he…


    @ fertob

    Predikat NARSIS pak:mrgreen:
    Ga puasa??😉

  9. Manusiasuper mana butuh bantuan, namanya juga super,he he he.
    Met berpuasa ya.

  10. ngakunya ganteng tapi jual diri ga laku2..

  11. @ hanna
    manusiasuper juga manusia bu… Liat lirik lagunyya FFF di atas itu coba..

    @ hana
    laku kok, udah ada dua yang nawarin, he…

  12. .

  13. aq lg berusaha khatamin Quran…bisa ga ya?bisa ga ya?pasti ada aj halangannya😦

    btw..bagiannya ada berencana buka bimbai kah?

  14. eh, di link juga
    hmm, jadi makin yakin sama komen anto bahwa mansup bayut™ anonim or bayut™ wannabe yah😆
    met puasa sis’

  15. saya bantu deh… dengan doa😀

  16. @ luthfi
    puasa koment yak??

    @ ekowanz

    Eko!! Eko!! Eko!!
    Belum ada yg ngabari pank neh, biasanya rizal yang mesms bila ada acara.

    @ ‘K

    *lempar petasan segede drum*

    @ itikkecil

    Eh ibu, makasih link-nya kemaren, tapi IP saya ga nyampeeee…

  17. ada tiga cewek yang sempat minta nomer HP

    klo bulan puasa, namanya jadi akhwat😀

  18. @ funkshit
    Akhwat ya? Bener juga… Pinter antum!

  19. Eh ibu, makasih link-nya kemaren, tapi IP saya ga nyampeeee…

    mansup, saya belum jadi ibu-ibu😦

    *histeris*

  20. @ itikkecil
    Jadi saya panggil PAK? Begitu?

  21. oke gw bantu? perlu bantuan apa?

  22. emoh ah…

    *melengos*

  23. Masa kecil adalah masa2 yang terindah dengan segala keluguannya. Jadi ingat cerita waktu kecil .. ketika keliling kampung membawa kentongan sambil teriak sahur2 membangunkan orang2 kampung .. eh, pulang ke rumah sudah imsyak hwakakak😀

  24. gimana cara ngebantunya?

  25. ooo begitu ye? narsis paan sih >? …

  26. Tapi karena isinya membingungkan dan tidak mencerahkan, ya ga jadi, he…

    Hemmm… beberapa posting ini antum kok “bermain halus” Dil?

  27. tobat yak? ayo tobat!! wehehehe…

    fadhil, tolong ya, tiap kali posting, aku diinform di YM aja. di bloglines gak kebaca, jadinya ketinggalan mulu. huh!

  28. Pasar wadai… walah, kangen juga, udah beberapa tahuin ini kada ke sana… -___-

    *kabur akibat komen nyampah*

  29. Coba melakukan apa yang dilakukan waktu kecil dulu, mas… Kayaknya lumayan nikmat. Lumayan, nostalgia.

    Misalnya, beli buku catatan ramadhan, terus diisi, terus dilaporkan ke atasan…😛

  30. @ Kopral Geddoe
    ….
    Saran yang destruktif dan cuma akan melahirkan banyak aktor2 busuk saja🙄

  31. @ resta
    Bikinkan rencana melewati Ramadhan dengan Gemilang dalam waktu yang seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya, bisa?

    @ chiq

    Kamu melengos saya kok teran*s**ng ya??

    @ erander

    *Ngakak guling-guling*
    Kesian bangett paaak, lagian jam berapa seh mbangunin orang sahurnya?? Pake main bola dulu yak??

    @ caplang

    idem sama resta

    @ warmorning

    nih baca di sini.

    @ Amed

    Fuasa ndul, fuasa..

    @ venus

    TObat mbo, tobat! Syukuri, kamu udah punya suami ganteng, anak-anak cakep. Jangan nggodain saya lagi…
    eh, saya susah nitip link lewat YM, takut ditagih biaya hak cipta sama si ibu ini.
    Sering-sering aja maen ke sini, pasti ga ketinggalan

    @ rozenesia

    Hoh? Memang kamu aseli mana seh? Kok tau pasar wadai??

    @ Kopral Geddoe

    *lempar petasan*

    @ alex

    Bantuin saya masukin petasan ke laptopnya Geddoe lex!

  32. Bantuin saya masukin petasan ke laptopnya Geddoe lex!

    Kriminal itu namanya!
    Jangan!
    Hentikan!!
    Kecuali semua MP3 sama koleksi parnografi Geddoe dibakar ke DVD dulu
    *colek2 Geddoe pake arit*

    *ngakak guling2*
    *ngakak guling2*
    *ngakak guling2*

  33. saya banyak habiskan waktu dng baca buku
    buku baru, buku lama yg belom sempet dibaca atopun buku lama yg udah dibaca tapi pengen dibaca lagi
    baca antar buku itu diselingi tidur panjang

  34. petasan… petasan…
    cap amrozi dijamin ampuh bikin tetangga kaget

    *blogwalking menjajakan petasan*

  35. *mati kena petasan*

  36. butuh apa neh buat bantuin. kursi roda, tongkat, apa harus dipapah?
    *dengan lagak seorang perawat*

  37. Baru sadar ada nama saya diatas, setelah jalan – jalan di Technorati.😕

  38. @ Alex
    *Beli petasan sedrum*

    @ Caplang™

    Saya juga sekarang nyari buku-buku saja…
    *Beli petasan*

    @ Kopral Geddoe

    *Ngubur Geddoe*
    *Ngambil Laptopnya bareng Alex*

    @ extremusmilitis

    Emoh sama laki!

    @ BD

    *geleng-geleng*

  39. itu maksud “mengembalikan predikat” itu apa ya ?

  40. @ Joerigs
    Predikat NARSIS, huehehehe…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: