Menghadiri Pernikahan Mantan

1 Agustus 2007 pukul 21.58 | Ditulis dalam Uncategorized | 70 Komentar

Salah satu resiko menjadi petualang, adalah memiliki banyak mantan ‘orang dekat’. Perempuan-perempuan yang sempat mendapatkan secercah keberuntungan – mendapat pelukan dari saya – bertebaran di mana-mana.

Dari hal itu pula,  imbas yang muncul adalah, kadang saya harus merelakan perasaan tercabik, terhina, tertekan, ketika mantan perempuan saya mengirimkan undangan untuk menghadiri PERNIKAHANNYA.

Bayangkan, seseorang yang pernah dekat dengan saya, menjadi belahan jiwa, sosok yang saya percaya, menjadi tempat bercerita keluh kesah, berbagi bahagia – dan dosa -, mengisi mimpi-mimpi malam saya, tiba-tiba mengikat dirinya seutuhnya dengan orang lain. Itu adalah salah satu perasaan paling membingungkan di dunia.

Kenapa bingung?

Jika perempuan itu memang pernah – dan masih – menjadi salah satu sosok istimewa di hati saya, seharusnya saya berbahagia dengan kebahagiaannya, menikah dan mendapatkan pasangan sebenarnya. Tapi bagaimana mungkin saya bahagia, jika perempuan yang pernah menjadi separuh napas saya, yang mengetahui nyaris seluruh kelebihan dan kekurangan saya ternyata memilik laki-laki lain??

Terlepas dari bagaimana proses perpisahan sebelumnya, yang akan selau menjadi pertanyaan petualang seperti saya adalah apakah laki-laki itu lebih bak dari saya? Apa yang ada di pikiran mantan perempuan saya itu tentang saya ketika ia bersama suaminya??

Nah, di tengah kebimbangan inilah saya harus memutuskan, apa yang harus saya lakukan dengan undangan ini?

Pilihan pertama, memilih tidak  menghadirinya. Simple, gampang dan sederhana. Tapi resikonya adalah, saya akan dicap pengecut, saya akan dikira masih sayang dengannya, saya akan ditertawakan, dibicarakan oleh teman-teman lain yang menghadiri pernikahan mantan perempuan saya itu. Pilihan ini akan menjatuhkan harga diri.

Pilihan kedua, tidak menghadirinya tapi pura-pura menghadirinya. Bagaimana caranya? Berbohong tentu saja. Bilang saja pada teman-teman yang bertanya, bahwa saya sudah menghadiri pernikahan mantan  itu pagi-pagi atau sore-sore sekali. Dan karena buru-buru, saya tidak sempat bertemu siapa-siapa di sana. resikonya, banyak. Kalau ketauan bohong, harga diri saya bahkan akan jauh lebih terinjak dibandingkan pilihan pertama. Seandainya tidak ketahuan pun, saya akan sulit menjelaskan pilihan ini terhadap diri saya sendiri.

Pilihan ketiga, datang saja. Kuatkan hati dan bersikap biasa. Anggap saja saya menghadiri pernikahan teman, teman biasa. Resikonya, diperlukan ketahanan mental yang luar biasa untuk pilihan yang satu ini. Salah-salah, saya bisa mati gaya di pernikahan mantan itu nantinya. Bagaimana kalau tiba-tiba saya pingsan di pernikahan mantan itu?? Kalau sudah begitu, kembali lagi, harga diri akan terusik dan terganggu. Tapi pilihan ini jauh lebih jantan dibanding dua pilihan sebelumnya.

Pilihan keempat,  datang dan minta beberapa teman kepercayaan menemani. Keberadaan teman bisa mengurangi resiko mati gaya di pernikahan mantan. Tapi tetap saja, kalau ternyata teman kita justru pribadi yang mengesalkan, mereka mungkin bahkan akan menjadi sumber masalah. Bisa saja mereka justru menjadi orang pertama yang mengusik-usik hubungan lama kita dengan si pengantin wanita. Kalau sudah begitu, bersikap saja biasa, tanggapi omongan mereka dengan humor. Fight! Lupakan rasa malu itu.

Itu saja kah? Tidak, Karena sebenarnya ada pilihan kelima. Apa itu?

Minta, desak, paksa ayah bunda mengawinkan saya pada hari yang sama dengan hari pernikahan mantan. Dengan begitu, saya punya alasan kuat tidak menghadiri pernikahannya, serta harga diri saya terjaga karena ternyata saya mampu melakukan hal yang sama.

Sederhana kan? Lagian siapa yang bilang rumit? Ya saya juga…

Iklan

70 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Pilihan ke 5 aja deh,, 😆
    kalo ga,, rebut di detik detik terakhir,,

  2. ya ampun,, Ma pertamax tadi??
    tapi sayang ga dateng,, makanannya lumayan,,

  3. dateng aja bawa gandengan yang jauh lebih cakep. kalau perlu yang lebih keren dari pengantinnya. dijamin pada sirik huehehehehe :mrgreen:

  4. Hemmm… Postingan ini adakah hubungannya dengan resepsi tanggal 5 mendatang?

    *Lirak-lirik blogger sebelah*

    Kabuuurrr… sebelum ditimpuk sandal Eiger…

  5. Jangan kada datang Hung. kasian mantan imak to. Sebujurnya inya masih sayang lawan awak imak, tapi kada sayang lawan duitnya…….. kekekekekekekeke.

  6. dateng aja, bawa gandengan sama kaya caranya cK, tapi skalian ngasihin undangan 😆

  7. setuju sama kakak Chika deh…

    dengan kata Lain, Dil…kalo kamu emang mau ke resepsinya mantan kamu…
    kamu kudu ajakin akuh…biar mantanmu pada sirik.

    😆

    *semoga farid tidak disini*

  8. wah, emang berat melihat orang lain berbahagia di atas penderitaan kita. Ku doakan segera dapat penggantinya yang lebih baik deh…
    dateng atau gak? hmmm… sekuatnya aja deh.. gak usah maksa.

  9. Pilihan keenam:
    dateng bawa 2 perempuan secantik Ken Dedes dan Ken Umang, … jangan lupa jua bawa ambulance Cil, siapa tau piyan rebah … *siyul-siyul pasang tampang tanpa dosa*

  10. dateng aja.. 😀

    toh dia ga mikirin kamu.. ehhehehe..

  11. cuek aza… yg penting makan enak… tul gak?

  12. wah…. ga perlu di ambil pusing… datang makan pulang… titik

  13. astagaaaa…fadhil, dimana-mana yg namanya belahan jiwa mah cuma satu ! kalo puluhan mah, ah no comment deh, wekekeke….

    *ngakak ngebayangin betapa dirimu merasa terhina dan nista*

  14. jek, comment ente mah salah atuh.. si cK kok jd ane toh??? weleh-weleh-weleh …. baru bangun yak?

  15. dateng aja Dil, apalagi kalo kamu kelihatan bahagia… kemaren aku juga melihat ada temenku yang dateng ke pernikahan mantannya – yang temenku juga – malah pengantin perempuannya yang cemberut…. pasti kamu kuat kok, apalagi cuma mantan ini…. 😀 beda kalo yang nikah ini si bawel :mrgreen: memang perlu disiapin ambulans

  16. ambil yg kelima aja 😆

  17. wekekeke…
    Gimana kalau dapat undangan dari mantan “temen deket” itu, lalu disambung dengan sms yang isinya, mas sebelum malam pertama, aku pengen ketemu ama mas!
    huahahaha…
    pernah dapat?
    wekekeke…

  18. Gw setuju kaya cK mendingan dateng bawa gandengan yang jauh lebih cantik dari mantan kamu itu….Okey.

  19. Pilihan ke-6. Nikah sehari sebelum hari pernikahan mantan. Hmm, biar ga kalah pamor. Trus besoknya dateng ke undangan ma bawa istri :p
    itupun kalo ada yg mau nikah ma kamu, ahahaha *kaburr*

  20. …biasanya kalo cewek udah menetapkan pilihan menikah dgn seseorang, biar para mantan bawa selusin-cewe-lebih-cantik ngak gitu ngaruh deh 😉

    so pinyan datang ja menghormati undangannya, dijamin inya kenang pinyan as a gentleman, deal? 😛

  21. Sabar ya…aku juga pernah merasakannya ko jadi tau apa yg kamu rasakan tapi aku ngejalanin itu semua dengan sabar n yakin bahwa itu semua pasti ada hikmahnya, mungkin baik menurut kita belum tentu baik pula menurut Allah SWT iya ga?? Let it be….hehehehe

  22. deuuu, yang sabar…kalo gitu yaaa cepet nikah atuh, daripada berlama-lama sakit hati ndirian ntar.

  23. Hmm…

    Lebih baik jangan mencoba jadi pahlawan di pesta pernikahan itu, tiba – tiba pengantinnya diculik olehmu… *Ditimpuk*

    Cara no. 5 OK tuh. :mrgreen:

  24. ah…saya juga pernah mengalami….tapi sang perempuan itu pernah nolak saya waktu saya ajak menikah…..so begitu undangannya datang….lebih mudah bagi saya ‘tuk meresponnya….”Gak Datang…!!” Bar….!!

  25. lho, emangnya mantanmu mau nikah ya?

  26. Datang aja, Bro…
    sok cool aja, jangan takut. Plenty of fishes in the ocean. Kasih kado berupa benda kenangan yang paling berkesan yang pernah doi kasih ke elo, pasti asin waktu buka tuh kado.

    Kalo emang bisa sih, gw setuju komen #19, duluin aja sehari sebelumnya, kan seru 😛

  27. masalahnya memang tdk rumit. simple kok…
    tapi, itu masalah membawa harga termahal dari semua bentuk pengakuan di Dunia ini : Harga diri.

    so, pilihan ke 3 adalah baik.
    tapi pilihan yg no.4 adalah yg terbaik. bawalah 1 orang saja teman dekat, yg sudah mengetahui duduk perkaranya dgn jelas, agar tidak BT di resepsian tsb. dan anda tetap dicap gentle.

    pilihan no. 5 ??? busyet dah…

  28. pedih dan sakit, apalagi si dia yang mutusin..ha..ha..
    pilihan no 6

    datang dan merusak acara,
    😀

  29. kapan kawin???

  30. mudah2an dapat yang lebih baik.
    kapan kawin??????????????

  31. Ngomentari alinea 6:
    Naluri manusia sih biasanya selalu ingin yang lebih baik, lebih cocok, lebih sreg. Kadang juga ingin yang lebih besar, panjang, lebar, kaya, mapan dan lebih setia :))

    Turut berbahagia 🙂

  32. Namanya undangan… ya sudah seharusnya kita memenuhinya donk,

    Tapi masalah seperti ini terlalu berat sih… 🙄

    *stuju ama klikharry!! pilihan no.6!!!*

  33. Mungkin anda tertarik untuk bergabung – berpartisipasi dan berkontribusi ❗
    Ditunggu – Merdeka 😆

  34. mantan jadi manten….. menurutku terbuka peluang, untuk memanteni banyak calon manten yang lebih greng, lebih gres dan lebih gubrak.. heheh 🙂 mungkin aku tipe orang yang suka hal2 baru… jangan diikuti

  35. Bayangkan, seseorang yang pernah dekat dengan saya, menjadi belahan jiwa, sosok yang saya percaya, menjadi tempat bercerita keluh kesah, berbagi bahagia – dan dosa -, mengisi mimpi-mimpi malam saya, tiba-tiba mengikat dirinya seutuhnya dengan orang lain. Itu adalah salah satu perasaan paling membingungkan di dunia.

    hehehe… yg jd poin adalah berbagi dosa :p.

    dan aku baru sekali menghadiri manten mantan… klo sering brarti berbagi dosanya pun sering :D:D

  36. Mending Pilihan Yang Ke-5 Saja Biar MP nya Bisa Barengan 😕

  37. yang penting khan makan-makan dulu, masalah mati gaya itu belakangan. Eh tapi ngomong2 ini posting hasil dari kisah nyata yah ???

    klo benar sungguh sedihya dikau…

  38. weh, minta kawin ya kamu 😀

  39. pamer avatar dari blog temporary :mrgreen:

  40. wah, blom kebayang gimana rasanya klo ngalamin, cuma karena biasanya abis putus gak ada rasa apa2 lagi, mungkin cool aj kalee ya

  41. kl saya sech nyaranin ngambil pilihan keempat mas. **pasang muka serius**

  42. Bisa saja mereka justru menjadi orang pertama yang mengusik-usik hubungan lama kita dengan si pengantin wanita.

    Oh kirain hubungan lama dengan si pengantin pria

  43. *scroll ke atas*

    Kayanya pada ga ngerti makna utama dari posting ini ya…?

    *garuk-garuk lutut tetangga*


    @Amd

    Jelas ada hubungannya ndul, mari kita berduka dan bersuka secara bersamaan…

    @Farid

    Kasian kita

    @chiw

    Kalau ngajak kamu, bukannya mereka malah tambah jumawa? Masa kondangan ke mantan bawa emak-emak??

    @cakmoki

    Ambulan plus perawat secantik Asmirandah yang wajib memberikan nafas buatan Cak *ngiler*

    @TriBas & Anang

    Seep, sepp… Mantan ora mantan asal mangan, hohoho…

    @venus

    Laki-laki bisa membagi hatinya kok bu, percayalah

    @MasIndra

    Bisa dirajam orang sekampung mas, kalau kita ketemu pengantin wanita pada malam pertamanya, busetmu saran membahayaken tuh!

    @Nirwana

    Memang dia masih mengenang??

    @Azizahtn

    Meski bukan menyentuh esensi posting, tapi Amiin… Semoga apa yang baik menurut Allah itu dapat saya terima dengan baik pula.

    @n0vri

    Ngasih kado yang asalnya dari dia juga?? Jangan dunk mas, sayang, he…

    @kanggguru

    Niat kuat, kemampuan kurang pak, bantuin dunk!

    @Guh

    lebih besar, panjang, lebar.. *geleng-geleng*

    @mina

    Ya mau lah min, siapa juga yang ga..

    @deKing

    *injek-injek deKing*

  44. siapa dil?

  45. iiih komenku nggak dibales 😥

  46. Kayak Kuch Kuch Hota Hai… aja direbuuttt……

    hehe

  47. datang aja bawa temen yg dapat di percaya, ambil jam tersibuknya acara biasanya sih menjelang tengah hari, gak usah lama2 abis maem, saleman pulang de..rebess..tp kalo ngerasa gak kuat jg ya gak usah di paksa..

    btw acaranya dah lewat belum sih..

  48. Kalo saya sih, pasti dateng. Kecuali kalau ada acara yang tidak dapat ditinggal. Kuliah lagi, misalnya…

  49. dateng ajaaa sob…sapa taw dapet “sparuh napas” yg laen disanah..hee..lagian lumayan lah klo dateng bisa cari refrensi settin t4 kawinan besox!heheehhe 😀

  50. @ Raida
    Weh, kaget-kaget liat yang komen ada nama Raida, kirain…

    Ternyata MAS Raida yang komen… hehehe

  51. Ahem, scrool apa scroll ya?

  52. &%^#&#*&#)(*#_(_)#)&(*^&^*&$^&$

  53. tuh kan..komenku disensor lagi..
    😦
    huh, jahat!

  54. harga diri sih oke pertahankan.. tapi tetep harus jantan donk. Cuexxx aja… datang..
    kasih selamat dengan senyum termanismu.. **ehemmm…. **

  55. dari pd bingung..bunuh diri aja,lewat kampus IPDN buat gara2,wes mesti dimatiin + terkenal wakakakakak….

  56. @ Ekowanz
    Orang, bos…

    @ cK





    @ superdeuthman

    maaf, ga suka pilem india gara-gara dibilang mirip Shahruk Kahn *gitu ya tulisannya?*

    @ raida

    RAIDAAA??? RAIDAAAA???

    @ suandana

    Masa kuliah hari minggu mas?

    @ sijono

    Usul yang bagus, kawin lagi di tempat yang sama dengan mantan…

    @ Amd

    *pura-pura ga liat* Edit…

    @ Antogirang

    &%^#&#*&#)(*#_(_)#)&(*^&^*&$^&$
    &%^#&#*&#)(*#_(_)#)&(*^&^*&$^&$
    &%^#&#*&#)(*#_(_)#)&(*^&^*&$^&$

    @ annova

    Ke Takisung lagi yuukkk… *kedip-kedip*

    @ langit

    Bener, mau terkenal pas mati, ke IPDN saja… Kejam…

  57. India banget tuh skenario kelima =))

  58. @ Yanti
    Dibilangi saya ga suka pilem india gara-gara dibilang mirip Shahruk Khan… *Gini ya tulisannya??*

  59. […] apakah masih akan ada cinta antara manusia? Ngapain juga mencinta seorang wanita, kalau dia tinggalin kita untuk nikah dengan orang lain mati nanti juga kita bisa dengan gampangnya mencari penggantinya yang sama persis. Kali inilah […]

  60. Dibilangi saya ga suka pilem india gara-gara dibilang mirip Shahruk Khan…

    ngakak…… 😀

  61. siyal!
    masak aku yang masi anyak anyak ini dikatain emak emak?

    *injek injek Padil*

  62. kalau belum nikah ya buru-buru nikah lah. haha. pa kabar, lama gak jumpa?

  63. kalau aq sich mendingan gak datang daripada sakit hati ..tapi cuman kirim selamat lewat sms aja …gitu loch, iya g’

  64. cinta emang di dlm hati euy n mending ga’ usah datang tapi tetep sms an he he he he

  65. Wahh…. postingan yang nggelitik hati *haalaaah..*

    *puter Love Hurts-nya Nazareth* 😛

  66. dateng dong, sambil ketawa, udah ge bekasin kok masih ada nyang mau yee… hwahahaha dasar padil


  67. @ itikkecil

    *bekap*


    @ Nyonya Farid

    *geleng-geleng*


    @ Kang Adhi

    Kemana aja kang? Kalo nikah buru-buru, takut masalahnya juga buru-buru hadir…


    @ Tara & Vever

    Sms kayanya ga jantan banget ya..?


    @ alex

    Love hurts
    love scares
    love wounds and mares any heart
    Not tough nor strong enough to take a lot of pain
    Take a lot of pain
    love is like a cloud
    holds a lot of rain.
    Love hurts
    love hurts


    @ Evy

    Bukan saya kok bu *lirik-lirik blog sebelah*

  68. aku pernah tuh kejadian kayak gitu, dateng di acara resepsi mantan tapi bawa yang baru yang gak lain temennya juga. tp cw yang aku bw gak tau kalo si penganten mantanku karna (maaf) aku cm mo di temenin aja,…..so pas salaman si penganten nangis yang laen pd bingung pa lagi cw yang aku ajak! karna aku tau dia suka ma aku,….datanglah dengan niat baik.

  69. Wah, super hero bisa patah hati juga rupanya.. he he.

  70. kalo aku sih pilih dateng sendiri dengan senyum mengembang.biar keliatan lebih keren,hihihi
    padahal didalem kaya diiris2 trus dikasih jeruk nipis,hihihi
    been there done that lho oom
    jadi komennya pasti asli
    lam kenal yaa


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: