Kemungkinan Pamit

30 April 2007 pukul 17.36 | Ditulis dalam Uncategorized | 31 Komentar

Sebuah nasihat untuk diri sendiri

Sejak mengenal yang namanya blog, tertarik, blog sendiri lalu (merasa) menjadi bagian dari sebuah komunitas di blogosphere, saya begitu menikmati berbagai posting, peristiwa, perdebatan, ide, dan menyukai kenalan-kenalan baru yang sama temui di sini.

Sempat pada suatu ketika, kekasih tercinta saya sampai marah karena hampir setiap hari saya tenggelam membaca posting milik blogger-blogger yang mempesona saya.

Saya senang sudah menjadi bagian dari dunia ini.

 

Saya senang bisa berkonsultasi kesehatan gratis dengan Cakmoki, Mba Evy, Mina dan dokter-dokter lainnya.

Saya menikmati perbincangan dengan para guru dalam arti sesungguhnya, ada Pak Urip, Kangguru, deKing dan banyak lagi.

Saya juga belajar untuk tertawa pahit, bertanya, terjebak, marah dan pasrah ketika berkunjung ke berbagai konfrontasi seperti masalah Salaf, Poligami, Syiah, IPDN, ngadu-ngadu, dan banyak perang-perang lainnya.

I enjoy this part of world…

Hanya saja, tiba-tiba saya tersadar, blogosphere hanya sebagian dari hidup saya sepenuhnya. Ada dunia nyata yang masih harus saya hadapi setiap saat. Ada pekerjaan, ada keluarga, teman-teman, tetangga yang menikahkan anaknya, ada mushola disamping rumah yang sudah mulai jarang terkunjungi, ada cinta yang sempat saya sia-siakan…

Karena itu, saya ingin mengingatkan diri sendiri, pakai pakaianmu, keluar rumah, karena masalah sesungguhnya ada di luar sana.. Di bawah matahari…

Saya tidak akan bisa menyelesaikan masalah hanya dengan menuliskannya, lalu menekan tombol ‘post/tampilkan”. Ide harus dilanjutkan dengan tindakan nyata. Dan tindakan nyata ada di dunia nyata pula.

Kita ambil contoh perbedaan blogosphere dan kenyataan yang ada.

Saya begitu mempercayai Mba Evy untuk masalah gigi saya, saya dengan mudah mengirimkan pertanyaan ketika gigi saya bermasalah, bisa melalui fasilitas koment, email atau messager. Tapi ketika gigi saya benar-benar sakit,  menusuk, membuat air mata saya terpancar, SAKIITTTT, saya tidak bisa mengandalkan mba evy. Kenapa? Karena dia ada di ujung Alaska sana, sementara saya ada di pulau hutan kalimantan ini. Tidak, tidak bisa. Kecuali saat itu riri sudah berusia diatas 18 tahun dan saya sudah menjadi calon menantu tetap mba evy. Tapi saat ini, tidak, tidak bisa.

Saya harus meminta bantuan adik saya untuk mengeluarkan motor dan mengantar saya ke dokter gigi jamsostek saya.

Begitu juga ketika saya sedang asik berbincang dengan teman-teman di dunia internet, membaca dan memberi komentar di blog mereka melalui warnet ini. Teman-teman saya di dunia maya ini memang begitu baik, saya tidak pernah meragukannya. Tapi ketika saya menyadari kalau ternyata dompet saya ketinggalan di rumah, sementara billing warnet sudah menyentuh digit ke-5 angka nol dibelakangnya. Saya benar-benar tidak bisa mengandalkan Anto atau Genia misalnya. Mereka tidak akan bisa mengirim uang saat ini juga.

Saya harus menelpon teman yang saat itu ada di dekat saya, memintanya datang ke warnet dan meminjami saya uang.

Begitulah…

Jika selama beberapa hari ke depan saya tidak muncul di dunia blog ini, bukan berarti saya bosan atau memusuhi kalian. Kemungkinannya adalah saya sedang tidak bisa bergerak terbaring setelah di hajar penjaga warnet brewokan yang marah karena saya tidak bisa mbayar biaya inet.

Ampuuuun, dompet saya beneran ketinggaaalaaaannnn

Iklan

31 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Dieggg postingannya menohok ini. kadang-kadang ngeblog bisa jadi lupa dunia nyata.. tapi beneran itu bakal digebukin penjaga warnet? duh duh..

  2. aduh…kesian dirimu. tapi emang bener sih. bagaimanapun dunia nyata sedang menanti di luar sana. tapi mau tau tips maen internet gratis??? pacarin aja anaknya si brewokan pemilik warnet mwuhahhahahaha 😆

  3. duh bentar saya kirim message ke si brewok hehehhehe puih dah 6 jam ngenet cabut dulu ach

  4. Eh kenapa Bro? Masak digebukin penjaga warnet yg brewokan?
    Bukankah penjaga warnetnya adalah seorang gadis manis nan menggoda? Jangan2 si brewok itu pacarnya tuh cewek ya?
    Apapun alasan rehat manusia super, semoga sukses dan semua urusan lancar dech.
    Saya tunggu oleh2nya 😀

  5. dihajar penjaga warnet brewokan atau diperkosa sama cewe putih berambut pirang yang duduk deket kaca ..? 😛

  6. ahahahaha…keren nih, asli kereeeennn…
    berasa ketampar deh gw, hehehe…

  7. PERTAMAX!!!

    *pura2 gak liat komentar2 diatas*

  8. Di dunia maya kamu bisa jadi apapun, jadi mantuku pun bisa hehehe, klo di dunia nyata ya ga bisa wong Riri masih kecil… klo urusan sakit gigi mah atuh ke dokter, advice aja bisa di dunia maya, yang aku heran kok ada org terobsesi dunia maya ampe termehek2 itu lho… walaah

  9. Well kenapa pake kemungkinan pamit sih, karena temen mayamu ga bisa bayarin warnet? karena temen maya ga bisa ngobatin gigi… lha emang apa arti temen itu sebenernya sih?

  10. hah ha ha… menantu… menantu 😀

  11. jaga diri baik2 … berdoalah, smg diberi kesempatan mendapat akses internet murah meriah … 🙂

    *pengalaman 3 hari jd operator warnet dgn kecepatan koneksi 3.6 KBps

  12. Kita memiliki dua dunia. Dunia nyata dan Dunia Maya. alangkah baiknya jika kita bisa seimbang antara keduanya.

  13. Ikutan kerasa nih. Kalau aku ikutan ngilang, sukses si mansup merasuki pikiranku.

  14. […] ini dibuat atas kesadaran pribadi, tanpa adanya tekanan dari pihak-pihak tertentu, atau karena pengaruh dari blogger […]

  15. oh blom tentu pamit toh..trus kapan pamitnya?
    -disambit manusiasuper-

  16. tempe penyet…eh nyet! ngapain lo pake acara pensiun2an ngeblog! ayo aja atuh! ngeblog kudu imbang ama aktivitas dunia nyata!

  17. kan masih kemungkinan, mas ?

    Saya senang sudah menjadi bagian dari dunia ini.

    sama-sama, saya juga senang ada manusia super (bukan superman) yang menjadi bagian dari dunia maya ini 🙂

  18. pacari ja penjaga warnetnya :p

  19. @ hafiz *kaya nama adik saya*
    Ga niat menohok kok mas, emangnya saya praja..?!

    @ ck
    Sembarangan! Yang brewokan itu aja masih jomblo.. Tadinya saya niatkan dikenalin buat orang ini

    @ kangguru
    6 Jam di warnet??!? Kapan ngajarnya pak??

    @ deking
    Urusan apaan seh? Saya da kemana-mana kok…

    @ leeloos
    *SSSSTTTT…* Itu cukup antara kita saja…
    Eh, linknya kok ke Om Google? Renjana-nya pecah berkeping-keping atau apa?

    @ venus
    Ditampar malah ketawa, masokis ya??

    @ antobilang
    Taklid Buta….. Susah memang menyadarkan orang-orang macam anto ini..

    @ with my smile, cewek tomboy
    arti teman, ga bisa dijabarkan… Bukan tipe definitor, hanya bisa dirasakan…
    arti mantu yang saya bisa jabarkan, mau tau?

    @ om ganteng
    Ha ha ha…

    @ luthfi
    Halah, dirimu aja resign kok…

    @ ressay
    Yang seimbang dan adil itu memang yang terbaik mas

    @ Dee
    Mengkambing hitamkan saya neh, pamit, pamit aja…

    @ chielicious
    *mlotot* Ngusir saya???

    @ fans manusia super
    Siapa yang mau pensiun monyong! Dunia blog masih perlu orang keren kan…??

    @ fertobhades
    Haduh, sumpah saya padahal niat juga masukin linknya mas di posting ini, tapi lupa gara-gara penyakit short-term memory lost…

    Ada teorinya ga mas, orang yang melarikan diri dari dunia nyata dan menemukan bayangan dirinya di internet?

    @ eko
    Brewokan kaya itu, masa unda pacari ko?

  20. kok ga jadi pamit dari WP?
    padahal aku muak punya temen kayak kamu
    ahahahaahahhaa 😆

  21. Sup, kan internet banking ada? Kalo dompet ketinggalan, tanya aja nomor rekening si brewok dan minta teman maya untuk transfer ke sana. Nggak susah kan? Ya kalo dokter sih emang gak etis kali ya, meresepkan online. Tapi mungkin kalo pakai video call bisa diperiksa online, jadi bisa dibikinin resep online juga ;)*

    *satu lagi justifikasi pamit yang gugur.. lalalalaa.. *

  22. Pengakuan yang luar biasa….

  23. Belum bales dendem masa udah pegi.. he he he.. ayo tetep nulis mas..

  24. Kirain tewas,…..aku baru datang berkenalan, ini mau pegi,…jahh

  25. wah wah,, Ma baru aja pewe disini,, dan belom kenalan lebih lanjut,,

  26. saran : sebelum pencet start, periksa dulu penjaganya. kalo `ga ada brewok-nya, silahkan ambil sikap tenang. eh, udah tau alamat rumah sakitnya ? 🙂

  27. ijin trekbek y? 🙂

  28. […] juga yang bilang kemungkinan pamit. Mungkin sodara-sodara blogger yang lain juga ada yang sedang jenuh, pamit mau istirahat dulu, atau […]

  29. pake rekening BCA, transfer langsung dapet saat itu juga..
    pngalaman pas kartu ATM tertelan… untung punya bbrp rekening..

    tapi klo ATM nya jauh dari warnet, ato ptugas warnet gak percaya utk melepas, ya udh kasih jaminan deh..
    hehehe..

  30. Aduuuuuhhhhhhhhh

  31. Kalau saya jaga warnet pernah juga ngalami pelanggan main 10 jam tapi tak ada uang, KTP tak punya. Eehhhh….kesal……..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: