Terinjak Kodok

16 Mei 2007 pukul 12.15 | Ditulis dalam Uncategorized | 55 Komentar

Hari minggu kemaren, satu lagi teman yang melangsungkan hajatan perkawinan. Kali ini yang kawin Widarini, anak cwek tinggi pake kacamata yang sempat jadi idol-nya cowo-cowo FKIP.

Seperti biasa, setiap kali acara pernikahan teman berarti juga waktu untuk bertemu dan ngumpul-ngumpul dengan teman-teman lainnya. Berbagi cerita, mengenang masa lalu, dan mencoba mendapat kembali sedikit kenyamanan yang dulu pernah ada, sebelum kita semua dibenamkam dalam rutinitas pekerjaan dan dunia orang dewasa lainnya.

Singkat cerita, pas ngumpul-ngumpul sambil menikmati makanan gratisan kawinannya si Widarini ini, saya dan teman-teman bertmu satu teman lagi yang datang dengan ‘calon suaminya’.

Mengagetkan! ‘calon suaminya’ itu ternyata cukup ganteng! Putih bersih kelimis!

Tanpa bermaksud mencemarkan nama baik, nama si teman yang bawa calon suami itu memang cemar di kalangan teman-teman lain. Cemar dalam artian ‘orang waras ga bakal mau sama dia’, he…

Tapi cinta itu buta, dan mungkin tidak sederhana.. Jadi tidak perlu diperpanjang lagi soal pasangan tidak serasi tadi.

Saya hanya ingin menceritakan komentar salah seorang teman lain ketika melihat pasangan tidak serasi tadi

“Pasti tu cowok nginjek kodok!” Katanya yang langsung memancing tawa kami semua.

Terinjak kodok, adalah sebuah frase yang muncul dalam pergaulan kami, menjadi semacam ‘trade mark’ untuk pasangan tidak cocok yang – kami akui – membuat kami iri, pasangan yang entah cowonya atau cewenya dirasa tidak sepadan dengan pasangannya. Entah terlalu ganteng, teralu cantik, terlalu baik, atau terlalu kaya dan terlalu-terlalu lainnya.

Latar belakang budaya ini sendiri berawal dari sebuah kisah, kisah ini mungkin tidak original, di beberapa versi, si kodok juag dapat berubah wujud jadi bekicot.

Begini ceritanya:

3 orang pemuda bujangan, sebut saja Antobilang, Farid dan Mr.Geddoe suatu hari berjalan-jalan di tepi pantai Takisung – Pleihari – Kalimantan Selatan.

Di pantai ini ada legenda yang menyatakan, jika seseorang berjalan di sini dan MENGINJAK  KODOK, maka takdir akan memilihkan pasangan hidupnya adalah sosok yang jelek, seseorang yang payah, parah, idup pula.

Setelah berjalan bertiga, tiba-tiba si Farid merasa ia MENGINJAK KODOK!

“Sial” Kata Farid dalam hati “Gue ngijek kodok, alamat jelek dah bini gue ntar…”

Tapi demi harga diri, Farid diam tidak bercerita kalo dia nginjek kodok.

Tidak lama, giliran Mr. Geddoe yang nginjak kodok lagi “Anjritt! Payah neh, bakalan kawin ama cewek jelek lah gue..” Pikir Mr. Geddoe pasrah.

Tapi sama dengan Farid , ia memilih berdiam diri sambil berharap legenda itu tidak benar.

Intinya, hanya Anto yang ternyata beruntung tidak terinjak kodok dalam perjalanan 3 tokoh muda kita ini.

Sekian tahun berlalu, ketiganya pun akhirnya menikah dan bertemu kembali di suatu acara.

Dan ternyata legenda itu benar adanya! Istri Farid ternyata wanita yang jeleknya poll, payah dan parah. Hal yang sama dialami Mr. Geddoe. Istrinya sangar dan lebih mirip laki dibandingkan perempuan.  Sementara Anto, dengan jumawa memamerkan istrinya yang cantik, tinggi langsing putih semok. Namanya sebut saja Chika.

Ketiga teman lama ini pun lalu ngobrol-ngobrol sampai akhirnya,  Farid dan Mr. Geddoe mengaku kalu mereka berdua nginjek kodok waktu jalan-jalan di Takisung beberapa tahun lalu.

Anto pun terbahak, “Wahahahah.. Pantesan istri loe bedua pada payah begitu yak! Untung gue ga nginjek kodok, liatin istri gue tuh, bohay semoy begitu…”

Tiba-tiba, Chika – istri Anto – tidak sengaja mendengar pembicaraan mereka bertiga.

Chika pun menyelutuk, “Oh, kalian bedua terinjak kodok di takisung juga? Sama dunk! Gue juga dulu pas jalan di pantai itu nginjek kodok!”

….

Sekian legenda dari manusiasuper, terima kasih…

BF: Cerita ini hanya metafora belaka, kesamaan nama, tempat dan peristiwa hanya berupa keisengan penulis belaka, salam.

55 Komentar »

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

  1. Halah, lawakan internal disebarluaskan begini???

    Eh, eh, Pertamaxxxx

  2. siyaaallll!!!!!
    itu artinya gw???

    *siap2 ledakkan banjarmasin, ratakan dengan tanah*

  3. hahahahaha ….

    asek… asek …

  4. “3 orang pemuda bujangan, sebut saja Antobilang, Farid dan Mr.Geddoe”

    wah, enak ya sudah jadi aktor utama skrang..he..he..

  5. wekekeke..mau deh saya terinjek kodok biar dapet jodoh :p

    salam kenal pak!!

  6. Jadi ada Kopdar (Part II) di Kalsel y??

  7. Hai Om, numpang mampir… ngabisin bandwith :)
    lagi nyari orang djogja buat ditumpangin rumahnya antara kamis-jumat-sabtu-minggu ini…
    pengin ke djogjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa =P~

    jawabanna tolong langsung ajah ke shoutboxna Kai…
    OksD.
    tenQ

    *cari calon tumpangan lagi :P*

    yuhuu…

  8. Hahahahaha!
    Legenda yang “pas”.

    Mungkin tokoh Anto sudah bersekongkol dengan raja kodok untuk menjebak tokoh2 lainnya. :D

  9. *ga jadi komen, sibuk ngelapin monitor sambil megangin perut, barusan ketawa kalap*

  10. Kok saya didoain jelek begitu, ya :lol:

  11. Ha…ha…ha… Kodok Takisung….

    Saran Agor nih, pergilan minimum 4 kali….
    dua kali injak kodok, dua lagi nggak…. :D

  12. kasian anto…

  13. halo pak, ceritanya lucu, untung saya dan istri saya sama2 tidak menginjak kodok… hahahaha cuma becanda, tukeran link ya pak, saya dah link di sini dan sini. trims.

  14. [...] tentu saja, berarti istri dari Pak Ayyub. Sebab, tidak mungkin wanita bernama Ayyub :)Nah, anehnya, Bu Ayyub ini cantik, tidak serasi dengan suaminya. Masih muda, lagi. Tidak heran, goncangan rumah tangga Ayyub selalu datang dari Bu Ayyub. Pasalnya, [...]

  15. WOOOIII!!!! mentang-mentang gue lagi nggak buka inet sedang di jogja sekarang udah di jakarta lagi sih, elu bikin postingan jayuz heboh. cukup naikin traffic tapi pasaran gue jadi turun niihh… :evil:

    mau ralat:
    1. saya nggak tinggi. cuma 160cm kalo pake sendal jepit.
    2. saya nggak langsing. karena banyak lemak yang mengundap dibagian-bagian tubuh saya. :lol:
    3. saya nggak cantik *narsis mode OFF*

    tapi… *scroll up…baca ulang ceritanya*
    . . . . .
    *ngakak-ngakak ampe kursi kebalik*

    Chika pun menyelutuk, “Oh, kalian bedua terinjak kodok di takisung juga? Sama dunk! Gue juga dulu pas jalan di pantai itu nginjek kodok!”

    amit amiittt!!!! *ketok kayu 3 kali*
    jangan sampe deh nginjek kodok *jadi nggak mau ke kalimantan*

  16. wah, dulu pas saya ke takisung-pleihari, kok lebih takut nginjek “itu”-nya sapi ya?

    salam kenal!

  17. ati2, bang. kalo punya cewek, pastikan dulu dia pernah ke pantai takisung ga?
    tapi kayaknya kamu memang susah dapet cewek seandainya semua cewek di dunia ini nggak pernah ke pantai takisung, kakakakakakakaka!!!

  18. Makanya kalau jalan lihat ke bawah :lol:

  19. duh ada yang ga lenkap deh cerita ini?
    link kodok harusnya ngelink ke manusiasuper.wordpress.com deh….

  20. @ Abu Geddoe
    Sejak kapan jadi abu? gimana kalo wak geddoe?? :lol:

  21. Ganti lagi, sih :lol:

  22. wakakakakka
    kalo dit4 gw beda setting : di gunung
    mana ada kodok di pantai?

  23. [...] yang tertinggal selama saya di Jogja. Walah…ternyata banyak cerita-cerita lucu dan aneh. Apalagi postingan si bukanmanusiasuper yang bikin traffic saya ikutan naik. Fitnah™ pun mulai datang bertubi-tubi [...]

  24. hehehehe yang jadi kodoknya sapa dunk? Suamiku dulu nginjek kadal katanya hwahahaha…istrinya kek kadal tukang ngadali.. gpp asal jangan nginjek telek ayam….

  25. Hahahahahaha,, Ma baru baca,, amit amit lucunya,,

    tapi Ma agak takut deh,, kalo kalo ntar punya cowo (Amin,, amin,, amin,,) trus dia dibilangin nginjek kodok,,!! Tidaak!!

  26. Buaya.

    Gambar di dapat dari sini
    Siapa yang tak kenal buaya ? kalau belum pernah melihatnya secara langsung, ada satu cara jitu yg paling cepat dan tepat sebagai solusinya. gampang kok caranya… cukup ambil sebuah cermin, dan berkacalah disitu. pejamk…

  27. gw korban para cwek2 yg nginjek kodok

  28. *menebar perangkap kodok*

  29. *GUBRAK*

    *Ngakak guling-guling*

    Pelajaran yang bi diambil apa nih…?

  30. pelajarannya,, jalan jalan naik kursi roda atau tandu,,

    masa kodoknya ngeloncat langsung ke kaki?? ga mungkin kan,, :)

  31. Gile bener… masak temen sendiri yg dijadikan korban :D

  32. bwahaha….ceritanya sih lama..
    tp berhubung tokoh2nya baru, tetep aj ngakak ketawa :))

  33. hahahhahahhahah ngak bisa komen :-)

  34. pokoknya™ minta uang royalti hak cipta penggunaan nama!! hohohohohoho :P

  35. *siul siul*

  36. hat trick aaah….

  37. cerita lama deh… dan “injak kodok” sudah menjadi istilah jadull

  38. [**mode ngakak telat on**]
    huakakkk…yang ga nginjak kodok malah pasangannya yang nginjak kodok :lol:
    [**kabur ke tempatnya anto, ngucapin selamat**]

  39. Walau telat tapi gak papa dech…(maklum kemarin absen 2 minggu)

    Chika pun menyelutuk, “Oh, kalian bedua terinjak kodok di takisung juga? Sama dunk! Gue juga dulu pas jalan di pantai itu nginjek kodok!”

    Sebentar…saya ke FS-nya anto dulu untuk lihat profilnya Anto :D

  40. @ Semua yang sudah mengklik link Ck dan kecewa
    Maaf…

    @ Chika
    Kagak ada royalty, sudah terbayar dengan hits yang bejibun itu!

    @ Amd
    Biar mereka tau ndul, legenda kalimantan itu mengerikan, hohoho…

    @ Anto
    “kesamaan nama, tempat dan peristiwa hanya berupa keisengan penulis belaka”

    @ juriq
    A sex.. a sex..

    @ Klikharry
    Next time your turn bro! Be ready, hehe..

    @ Amma
    Nyang bener neng mau nginjek kodok? Udah di baca belon legendanya?

    @ neri
    Ga ada itu, itu cuma ‘cerita’nya…

    @ KaiTuO
    Saya lihat anda menyebar koment tidak nyambung ini kemana-mana, sedang saya pikirkan untuk menghapusnya saja..

    @ Destiyangmanis
    Anto memang suka maen sama kodok dan sejenisnya itu

    @ wadehel
    *nyodorin tissu*
    Sambil bediri ya? Kok muncratnya sampai ke monitor??

    @ Mr. Geddoe
    Maaf, maaf mas, bukan doa itu kok.

    @ Agor
    4 kali kawin dunk pak? Poligami neh..???

    @ Arya
    Kasian kodok donk!

    @ Rifu
    Salam kenal balik, lain kali kalo ke sini, ajak saya

    @ Joesatch
    Maksut loe apa? Ha?? ha?? ha??
    Sesama cassanova dilarang saling menjatuhkan, huhuhu…

    @ Aboe Geddoe
    Aboe = Mister??

    @ Luthfi
    Namanya juga legenda mas, beda tempat beda cerita

    @ Shan-in Lee
    Pelajarannya, jangan jalan sama anto! He..

    @ Evy
    WAKAKAKAK…
    Keliatan kadalnya! Kasian mas herry…

    @ Rizma
    Makanya, pilih yang tidak nginjak kodok, ada di sini

    @ monsterceking
    Lu jelek dunk?

    @ Roffi
    *mbantuin nebar perangkap*

    @ helgeduelbek
    Ya harus temen pak, masa guru yang saya korbankan, he..

    @ ekowanz
    he, kenangan masa SMA ya ko?

    @ kangguru
    lha itu koment pak?? Pie tokh?

    @ Arul
    kita bikin idiom baru aja, nginjak kodok!

    @ sugeng
    Sampaikan salam saya buat anto juga

    @ deKing
    Ngapain ke FS pak? Udah terbukti kok..

  41. @ Ghozan
    Maaf pak, komentnya tertangkap akismet, baru saja saya bebaskan tanpa jaminan

    Silahka link pak, salam buat istrinya, yakin? dia ga nginjak kodok??

  42. Pelajarannya, jangan jalan sama anto! He..

    Kayaknya kalo Shan-in ke Jogja nanti nggak mau ketemu om anto deh, bawa sial… Wakakaka…!

    *kabur sebelum dicincang om anto*

  43. siyal™ :evil:

  44. alhamdulillah gw ga nginjek kodok. eh, jangan2, laki gw yg pernah nginjek kodok tapi ga bilang2 yak? :(

  45. Hmm klo gitu laen kali saya akan lebih2 berhati2 klo lagi jalan ..apalagi jalan di sawah -jayus banget deh lo chiee-

  46. Salam kenal, Sam…
    (Sam=panggilan untu ‘Mas’ ala Malang)

    wah, saya pernah dikasi cerita yang kayak gini juga…tapi langsung pake model…
    kekeke…
    kasian si Anto ya…

    *kedip kedip*

  47. Aku Tahu, kamu pasti patah hati. Karena cewe yang selama kuliah kau incar incar malah nikah dengan orang lain.

    Tambahan lagi kamu sendiri tidak pernah berhasil memacarinya selama kuliah.

    Sial bener kau. Terima nasib kawan.

    Biarkan wanita yang pernah kau incar itu hatinya mati, terkubur dalam selokan sempit bernama menikah dengan orang lain. Ha ha ha

  48. Kodok? Kayanya Kikie terinjak kodok deh.

  49. [...] Baiklah, mari kita lihat sebuah contoh. Anto tergila-gila pada Chika. Apakah ada harapan? Sayangnya sepertinya tidak. Keagresifannya membuat Chika il-fil dan akhirnya pergi. Dan kalau tergila-gila, Anto jadi tidak begitu memikat walau sebenarnya sih pernah menginjak kodok. [...]

  50. [...] tahun buat saya mikir untuk bisa melanjutkan hubungan dengan putri bapak. Bisa bisa saya di bilang terinjak kodok oleh teman teman saya, belum lagi kalau saya memang harus pacaran dengan dia saya harus punya calon [...]

  51. [...] hubungan menjadi lebih serius yaitu yang sering disebut pacaran, hingga akhirnya menikah. Ini buktinya bahwa mereka memang sudah menikah”. Mudahkan? Lengkap dengan pingbacknya, bagi yang merasa kurang percaya silakan klik link [...]

  52. [...] Siwi dan lain lain adalah saudara. Namun suatu hari Chika pergi ke Jogja. Bertemu Anto. PACARAN Menikah. Dan kini sang suami menuju ke JKT untuk menemui istrinya. Ini percintaan sesama saudara juga ga [...]

  53. [...] mengklarifikasi gosip. Antara saya dan Anto tidak ada hubungan apa-apa. Saya belum menikah dan saya pun tidak berpacaran dengan Anto. Maaf membuat penonton pembaca kecewa, tapi itulah fakta [...]

  54. Yang penting jangan dua-duanya nginjek kodok, Kasihan anak yg bakal dilahirkannya. salah satu tujuan menikah adalah memperbaiki keturunan, nah kalo emak bapake ancur…? Apa kata dunia!!!
    Salam kenal

  55. [...] pasangan pacaran saja, banyak dari mereka yang ‘mengesahkan’ hubungannya melalui ikatan pernikahan. Tantunya bukan pernikahan sungguhan seperti pernikahan yang lazim dilakukan antara pasangan [...]


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Get a free blog at WordPress.com | Theme: Pool by Borja Fernandez.
Entries dan komentar feeds.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 53 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: